darurat

Standar

download (dengan klik tulisan) file2 ini , print, lampirkan asesmen, lalu jilid

 

LAPORAN HASIL INTERVIEW PENYANDANG DISABILITAS MENTAL

KATA PENGANTAR

fusi-print

Iklan

Fadli Abdul aziz invites you to connect

Standar
this email was sent to you by an automated system – please do not reply directly
Yahoo! Messenger
Join Fadli Abdul aziz on Yahoo! Messenger.

Stay in the loop with all your friends. Get started

  • Stay connected at home, at work, or on the go
  • Have fun with games, emoticons, and more
  • Join a community of over 100 million people from around the world
Join Your Friends
Y! Get easy, one-click access to your favorites. Make Yahoo! your homepage.

Trouble with the button above? Click the link below or copy and paste it into your browser’s address bar:
http://invite.msg.yahoo.com/invite?op=accept&intl=us&sig=E5IQyhJrvlw0F8UDxP.au3FSn1SGzu36pWlZ3T2f8BcZBvzL_7UFkkvF3vUlkr36cXWj9hZdMS5wFw–

17

Standar

30 oktober 1994, tepat 17 tahun lalu dimana aku di lahirkan di Jogjakarta. Aku memang bukan orang yang suka memaknai arti ulang tahun, bagi ku itu hanya seperti kemarin, hari ini, atau besok. Tapi entah mengapa menurutku tahun ini spesial. Bukan hanya karena KTP, SIM, atau lain sebagainya. Tapi tahun ini adalah tahun pertama ku melewati hari ini tampa kakek dan nenek.
28 oktober 2011, 2 hari sebelum hari ini, 49 hari setelah meninggalnya kakek, nenek turut menyusul kakek setelah 1 hari di rawat di rumah sakit. Sebuah berita yang mengejutkan dimana pada siang hari nenek masih terlihat segar. Walau 2 hari sebelumnya nenek sempat dirawat di rumah sakit, akan tetapi beliau sudah di nyatakan sembuh, dan boleh di bawa pulang ke rumah. Namun, setelah ibadah sholat jum’at beliau kembali kambuh dan kumbali di rawat di rumah sakit yang berbeda.
11 tahun bersama kakek dan nenek di desa dayu, karangpandan, karanganyar jelas suatu perjalanan hidup yang tak kan mungkin terlupakan. Beliau berdua adalah orang-orang pertama yang meletakkan pondasi kehidupan pada ku. Terutama nenek, beliau adalah orang yang mengjari ku arti keja keras, etos tertib dalam hidup, kasih sanyang sebagai seorang ibu, dan banyak hal lain yang takkan mungkin terlupakan. Beliau pula lah yang mengajari ku arti kesederhaan hidup dan mensyukurinya. Salah satu cita-cita terbesar ku adalah membahagiakan beliau. Walau sampai akhir hayatnya itu belum sempat terwujud.
Malam itu, aku datang ke rumah sakit tempat nenek di rawat. Aku memang sudah lama tidak mengunjungi nenek karena kesibukan ku bersekolah dan berorganisasi di SMA. Saat nenek berada di rumah sakit yang pertama pun aku tidak bisa datang, selain karena tidak tau, aku saat itu mengikuti final turnamen sepak bola antar kelas di SMA ku. Dan malam itu aku berniat untuk menjenguk beliau sekaligus melepas rindu. Ketika aku sampai di ruang perawatan, aku tak bisa menahan air mata lagi. Kondisi nenek begitu lemah, sudah tidak bisa duduk sendiri, dan berbicara dengan jelas. Aku awalnya sempat ragu mendekat, aku tidak mau mengganggu istirahat nenek. Akan tetapi, pakde yang ada di situ menyuruhku untuk mendekat, dan budhe segera membantu nenek untuk duduk. Dan itulah saat yang membuat air mata ku semakin deras. Nenek memeluk dan mencium pipiku seperti saat aku masih kecil dulu. Dan beliau berpesan dengan suara yang sudah tidak lagi jelas. “Ojo nangis, Mbahe loro” (jangan menangis, nenek sakit) , dan itu adalah salah satu kata-kata terakhirnya. Karena setalah itu nenek kembali berbaring, lalu mencoba duduk lagi namun sudah tak mampu. Tak lebih dari 10 menit kemudian nenek tlah tiada.  Aku adalah orang terkhir yang beliau peluk, dan pakde berpesan padaku, aku adalah orang terakhir yang di tunggu nenek untuk berpamitan.
Mungkin aku menyesal belum dapat membahagiakan beliau, mungkin aku menyesal tidak dapat menemani beliau di hari-hari sebelumnya, akan tetapi aku tak mau menangis lagi… selain tidak boleh, setidaknya itu mandat terakhir beliau yang masih bisa ku lakukan…
Salmat jalan kakek, selmat jalan nenek, semoga kakek dan nenek dapat tenang di sisi Allah. Maafkan cucu mu ini bila banyak memiliki kesalahan dan belum dapat membahagiakan kakek dan nenek…
Dan terimakasih untuk teman-teman yang turut ber duka cita kemarin, dukungan dan semangat kalian sangat membantu. Dan walau aku bukan orang yang memaknai hari ulang tahun, tapi aku mengapresiasi segala bentuk ucapan selamat kalian. Terimakasih banyak…
Karanganyar, 30 Oktober 2011
Fadli.a.a